The Dangerous World of Regency London

Kabupaten Inggris secara kasar mengacu pada 1811 hingga 1820, meskipun istilah itu secara lebih luas mencakup 1800 hingga 1830. Ketika George III, yang terserang penyakit, tidak lagi berfungsi, putra tertuanya, sang Pangeran, menjadi Bupati sebagai penggantinya. "Kabupaten mengambil nadanya dari tokoh Pangeran Wales yang lebih besar dari kehidupan … Zaman itu melahirkan dunia skandal, kriminalitas, perjudian, dan kemasyhuran pribadi yang semarak. Penggelapan dan penipuan berkembang pesat seperti sekarang. Perang melawan Prancis menyebabkan ketidakstabilan lebih lanjut dan menyebabkan kerusakan hukum dan ketertiban. " (Rendah, Sutton, hal. Xxv)

Penulis cerita kriminal, dan misteri – seperti saya, harus perlu menyelidiki dunia yang berbahaya saat ini. Rendah mengatakan bahwa London, Inggris, "melampaui sisa Kepulauan Inggris dalam kejahatan dan wakil." (Rendah, p. Xi) Tidak ada kekuatan polisi, seperti itu, ada sampai periode Victoria, menambah ketidakstabilan ini. Pertumbuhan dunia bawah telah dimulai pada abad kedelapan belas (periode Georgia). Di London, Henry Fielding menjadi Kepala Hakim yang digaji untuk Westminster pada tahun 1749. Ia mendirikan kelompok Bow Street, yang anak buahnya dikenal sebagai Bow Street Runners. Kakak laki-laki Henry, Sir John Fielding, melanjutkan pekerjaan, dan pada saat Kabupaten, pekerjaan para Pelari telah meluas.

London mewujudkan dunia yang kompleks di Kabupaten. Kejahatan berlimpah dalam banyak bentuk dan area. Dari judi neraka yang sering dikunjungi oleh orang kaya, yang juga menggunakan jasa deminondaines, atau pelacur kelas yang lebih baik, untuk para pelacur yang menghantui area Drury Lane dan teater Covent Garden, area pembunuh dan narapidana yang melarikan diri – kejahatan yang diutamakan . Jalanan gelap mendorong pencuri dan pencopet, (pencahayaan gas dipasang di beberapa jalan di Pall Mall pada tahun 1807) sehingga publik menjadi sasaran, dan betina yang dikembangbiakkan dengan lembut tidak pergi di malam hari tanpa perlindungan laki-laki. Beberapa dari West End pergi ke ujung Timur tanpa alasan yang kuat, dan pistol penuh, atau dua.

Pencuri datang dari East Rookeries, atau distrik kriminal seperti St. Giles dan Whitechapel. Di sarang kejahatan ini, 'rumah flash' berkembang. Ini adalah banyak pub yang dihantui oleh penjahat yang mengajarkan penculikan anak-anak, pencopetan, perampokan dan kejahatan yang lebih buruk. Suap, pemerasan, dan pemerasan merajalela. Sementara para bos geng memerintah bagian kota ini, para penjaga rumah bordil memerintah wanita muda yang malang, yang menemukan jalan mereka kepada mereka.

Di selatan Sungai Thames, rumah dari pesta minum-minum liar para pelacur dan pemabuk, adalah rumah juga, dari 'Pria Kebangkitan', yang menjual mayat kepada ahli bedah, dan tidak menolak pembunuhan untuk mencapainya, meskipun merampok makam adalah 'keahlian mereka.' Sungai Thames sendiri, diapit oleh pelaut, yang disebut 'Sungai Men,' yang mencuri gudang, dermaga dan kapal.

Semua kejahatan ini membuat Bow Street Runners berada di kaki mereka, karena penjaga malam tidak efektif. Pada tahun 1800 Undang-Undang Kepolisian Sungai Thames didirikan. Pada tahun 1805, Bow Street Horse Patrol dari enam puluh orang mengendarai Hounslow Heath – sebuah pusat yang terkenal buruk bagi para Highwayman, yang meneror para pelancong. Banyak yang menginginkan reformasi, tetapi RUU yang diajukan lambat diberlakukan, sehingga kejahatan terus berlanjut sampai periode Victoria ketika sebuah pasukan kepolisian muncul. Anda dapat melihat apa yang harus dihadapi oleh pahlawan dan pahlawan perempuan saya saat mereka memerangi kejahatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *