Carlisle, Cumbria – Kota Terbesar di Inggris

Kota informasi-Kota Carlisle, Cumbria, dengan perkiraan 103 500 penduduk, terletak di barat laut Inggris di Negara Berdaulat Kerajaan Inggris pada 54 Derajat 54 '27 "Utara dan 2 Derajat 56'38" Barat Co-Ordinates. Carlisle mencakup area seluas 4015 mil persegi dan saat ini menduduki peringkat kota terbesar di Inggris dalam hal area. Dua puluh dua anggota dewan yang luar biasa mewakili dua puluh tiga lingkungan pemilihan kota.

Twinning- Carlisle kembar dengan Flensburg di Jerman dan Stupsk di Polandia, sejak 1961 dan 1987 masing-masing.

Populasi-bule account untuk 99. 1 persen dari populasi dengan orang-orang Asia berikut di 0. 3 persen dan Blacks di 0. 1 persen. Kepadatan populasi adalah sekitar 96. 9 penduduk per kilometer persegi.

Iklim – Kota ini mengalami iklim maritim dengan musim panas yang dingin dan musim dingin yang ringan. Rata-rata tinggi musim panas berkisar antara 17 hingga 20 Derajat Celsius dan terendah 10 hingga 12 Derajat Celcius. Dengan demikian disarankan agar Anda mengemas banyak pakaian hangat untuk liburan musim panas dan musim dingin di daerah tersebut.

Transportasi – Pilihan transportasi di kota berkisar dari jalan, kereta api, udara dan layanan pelatih. M1, M6, M25, M40, M61 dan M62 dan jalan raya yang berdekatan menghubungkan kota secara langsung ke London, North Yorkshire, Humberside, South East dan North West. Carlisle Airport melayani pesawat pribadi dan komersial yang sudah diatur sebelumnya. Pelatih Express mengoperasikan layanan ke kota secara nasional.

Kegiatan-Kota Carlisle penuh dengan kegiatan dari jogging, bersepeda dan memancing ke pony trekking melalui Hutan Kershope. Olahraga air juga sangat populer di daerah ini dan termasuk berkano, mendayung, selancar angin dan berlayar. Hadrian's Wall National Trail menawarkan 84 mil dan Cumbria Coastal Way 150 mil berjalan kaki panjang bagi pengunjung. Jalan-jalan yang dipandu atau dipandu sendiri di sekitar kota juga tersedia. Retret Talkin Tarn dekat Brampton menawarkan kegiatan untuk benar-benar semua orang di keluarga, setelan semua usia, kemampuan dan preferensi tentu saja.

Kisah Kesalahpahaman Terbesar dalam Pemasaran Aplikasi Seluler

Aplikasi seluler tampaknya telah merevolusi cara orang menggunakan ponsel mereka, dengan menjadikannya alat untuk hampir semua utilitas, seperti berkomunikasi dengan teman, menonton acara televisi, membaca buku, berbelanja, bepergian, bersosialisasi, dan apa yang tidak! Sementara ponsel mendapat definisi baru karena aplikasi untuk kegiatan yang tak terhitung jumlahnya, untuk bisnis dan pemasar, mereka menjadi sumber yang kuat untuk terhubung dengan pelanggan mereka. Namun, seperti setiap hal hebat menjadi sasaran kesalahpahaman yang hebat, pemasaran aplikasi seluler juga terjerat dengan beberapa kesalahpahaman yang jika tidak dirasakan dan diperbaiki dapat mematikan pengguna secara signifikan. Meskipun ada banyak kesalahpahaman umum mengenai pengembangan aplikasi seluler, berikut adalah beberapa yang paling relevan.

  • Mencoba memberikan pengalaman desktop dalam aplikasi

Banyak pemilik bisnis yang menganggap aplikasi seluler sebagai versi yang diperkecil dari situs desktop mereka dan karenanya mencoba memampatkannya agar sesuai dengan layar ponsel. Padahal, aplikasi seluler adalah platform yang berbeda untuk pengalaman dan perlu dipertimbangkan secara berbeda untuk peluang unik yang mereka bawa. Sementara layar kecil perangkat seluler adalah berkat yang baik karena membantu bisnis untuk fokus hanya pada aspek-aspek yang kurang penting, meminta masukan serupa karena informasi dalam aplikasi dari pelanggan seperti di desktop benar-benar memakan waktu. Dengan demikian, menyederhanakan aplikasi dengan lebih sedikit fitur dan mempersempit ke tugas inti benar-benar sesuai untuk aplikasi.

  • Tarif Unduh / Pemasangan adalah kriteria utama untuk sukses

Adalah salah untuk pemasar aplikasi untuk berpikir bahwa jumlah unduhan yang masuk di app store adalah satu-satunya KPI (indikator kinerja utama) untuk mengukur keberhasilan strategi aplikasi seluler. Ada kemungkinan yang wajar untuk aplikasi yang sedang dipasang tetapi tidak digunakan untuk kedua kalinya dan alasan utama untuk pengabaian tersebut oleh pengguna mungkin karena gagal melibatkan pengguna secara kontekstual. Inilah sebabnya mengapa strategi pemasaran aplikasi tidak terbatas pada pengembangan dan peluncuran yang sukses tetapi juga terjalin dengan elemen yang menarik dan menarik.

  • Dimasukkannya analisis

Mengembangkan produk dan memasarkannya ke audiens target adalah permainan baru yang berbeda. Inilah sebabnya mengapa aspek analisis aplikasi muncul yang menunjukkan pemasar aplikasi yang segmen dari audiens bertanggung jawab atas keuntungannya, dari mana mereka datang dan sebagainya. Sayangnya, tidak semua pemilik aplikasi memperhitungkan analisis data dan hasil adalah perolehan pemirsa yang jauh lebih rendah dari tingkat potensial.

  • Mengirim pemberitahuan yang sering dan panjang

Banyak pemilik mempertimbangkan untuk mengirimkan pemberitahuan push secara berkala terkait pembaruan dan setiap penawaran baru di papan tulis, berpikir bahwa ini adalah satu-satunya cara yang efektif untuk melibatkan pengguna. Namun, mereka gagal memahami bahwa mengganggu pelanggan terlalu banyak dapat mematikannya dan pada akhirnya dapat mengikis basis pengguna mereka. Sebaliknya, mengirim pemberitahuan jika ada acara khusus dan penawaran pada interval yang tepat bermanfaat dalam menarik pelanggan.

Meskipun aplikasi seluler berkembang lebih cepat sebagai sumber yang luar biasa untuk menghubungkan merek dan bisnis dengan pelanggan mereka, kesalahpahaman ini dapat menghambat jalan menuju kesuksesan aplikasi seluler. Dengan demikian, dibenarkan untuk menghabiskan waktu dan upaya pada rencana pengembangan dan pemasaran, sehingga keunikan aplikasi dimanfaatkan sepenuhnya.